KISAH Si Penggali Kubur. Dia Tekejut Dengan Keadaan Jenazah Yang Cantik, Nekad Menggali Semula Dan Tiba-Tiba Terjadi…

Di suatu hari Saidina Umar Al-Khattab menghadap Rasulullah SA W sambil menangis, jadi bertanyalah Rasulullah SA W “Wahai Umar, apakah yang membuatkan engkau menangis?” Jawab Umar “Ya Rasulullah, ada seorang di muka pintu ini yang yang sudah membakar hatiku.” Berkata Rasulullah “Ya Umar, bawalahdia masuk.” Lalu Umar membawa pemuda yang tengah menangis itu masuk.

Bertanya Rasulullah SA W “Apakah yang sudah engkau kerjakan sehingga engkau menangis?” Pemuda itu menjawab “Wahai Rasulullah, saya telah lakukan dosa yang besar! Saya sangat takut pada Allah SW T yang sangat murka kepadaku.” Bertanya Rasulullah SA, W “Apakah anda mempersekutukan Allah? “Jawab pemuda itu” Tak Ya Rasulullah. “Bertanya Rasulullah lagi” Adakah anda membunuh jiwa yang anda tiada hak membunuhnya? “Jawab pemuda itu” Tak Ya Rasulullah. ”

Sabda Rasulullah SA W “Jadi Allah SW T bakal mengampunkan dosa anda walaupun sebanyak tujuh petala langit dan bumi dan bukit-bukit.” Berkata pemuda itu “Wahai Rasul Allah, Saya sudah lakukan dosa yang lebih besar dari langit, bumi dan bukit-bukitnya. ”

Rasulullah S. A. W bertanya lagi “Apakah dosamu itu semakin besar dari Al-Kursi?” Jawab pemuda itu “Dosaku lebih besar.”

Rasulullah SA W bertanya lagi “Apakah dosamu semakin besar dari Arsy?” Jawab pemuda itu “Dosaku lebih besar.” Rasulullah SA W bertanya lagi “Adakah dosamu lebih besar dari dimaaf oleh Allah?” Jadi jawab, pemuda itu “Maafnya lebih besar?” lantas Rasulullah SA W bersabda “Sesungguhnya tidak boleh mengampun dosa besar kecuali Allah yang Maha besar, yang besar pengampunan-Nya.”

Jadi bersabdalah Rasulullah S. A. W “Katakanlah wahai pemuda, dosa apakah yang sudah engkau lakukan?” Jawab pemuda itu “Saya malu akan beritahu kau, Ya Rasulullah.”
Rasulullah bertanya dengan kuat “Beritahu saya apakah dosamu itu?” Jawab pemuda itu “Begini Ya Rasulullah, kerjaku iaitu sebagai penggali kubur. Saya sudah lakukan kerja menggali kubur selama tujuh tahun. Di suatu hari, saya menggali kubur seorang gadis dari kaum Ansar. Setelah saya menanggalkan kain kafannya, jadi saya tinggalkan ia. ”

Tak jauh saya meninggalkannya, jadi naiklah nafsuku. Oleh kerana tidak dapat menahan nafsu, saya kembali pada mayat itu lantas akupun menyetubuhinya. Setelah saya memuaskan nafsu, jadi saya tinggalkan dia. Belum jauh saya mengedar dari situ, tiba-tiba gadis itu bangun dan berkata, “Celaka benar anda wahai pemuda! Bukankah anda berasa malu pada Tuhan yang bakal membalas pada hari pembalasan kelak! Apabila tiba masanya setiap orang yang zalim bakal dituntut oleh yang teraniaya! kau biarlah saya telanjang dan kau hadapkan saya pada Allah SWT dalam keadaan berjunub!

selepas Rasulullah selesai mendengar info dari pemuda itu, jadi dengan segera Rasulullah bangun sambil bersabda “Hai orang yang fasik !, memang layak anda masuk neraka dan keluarlah anda dari sini.” Jadi keluarlah pemuda itu.

Sepanjang 40 hari pemuda itu memohon ampun pada Allah dan pada masa malam ke 44, ia melihat ke langit sambil berdoa “Ya Allah, Tuhan pada Rasulullah, Nabi Adam dan Udara, bila Engkau sudah mengampunkannu, jadi beritahulah Rasulullah SA W dan para sahabatnya. Bila tak , jadi kirimkan pada saya api dari langit dan bakarlah saya didunia ini dan selamatkan saya dari seksa akhirat. ”

Tak berapakah lama selepas detik-detik itu, turunlah Malaikat Jibril A. S menjumpai Rasulullah. Selepas berikan salam Jibril A. S berkata “Wahai Muhammad, Tuhanmu berikan salam padamu.” Jawab Rasulullah S. A. W “Dialah Assalam dan daripada-Nya salam dan kepada-Nya semua keselamatan.”

Berkata Jibril A. S “Allah S. W. T bertanya, apakah anda yang jadikan makhluk?” Jawab Rasulullah S. A. W “Dialah Allah yang jadikan segala makhluk.”

Bertanya Jibril A. S lagi “Adakah anda yang memberi rezeki kepada makhluk?” Jawab Rasulullah S. A. W “Dialah Allah yang memberi rezeki pada saya dan makhluk-makhluk yang lain.”

Berkata Jibril A. S lagi “Apakah anda berikan taubat pada mereka?” Jawab Rasulullah S. A. W “Dialah Allah yang terima taubat dariku dan mereka.”

Jadi berkata Jibril A. S “Allah berfirman, maafkanlah hamba-Ku itu kerana Saya sudah memaafkannya.”

Jadi segera baginda memanggil pemuda itu dan menerangkan kepadanya bahawa Allah sudah terima taubatnya dan memaafkannya.

PERINTAH BERTAUBAT

Adapun tentang bagaimana perintah Syarak kepada kita sebagai manusia untuk bertaubat, hal ini memang jelas dan banyak disebutkan dalam nas-nas Al-Quran dan juga Sunnah. Antaranya firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah wahai orang-orang yang beriman semoga kamu berjaya.” (Surah Al-Nur, 24: 31)

8 Kebaikan Taubat Buat Hamba Manusia

Taubat menurut bahasa ertinya ‘kembali’. Maksud dari istilah syarak pula ialah ‘kembali kepada kesucian setelah melakukan dosa’. Jika ditakrifkan secara lengkap, taubat membawa maksud ;

“ Memperbetulkan perbuatan yang salah dan mendekatkan diri kepada Allah dengan mentaati suruhanNya dan kembali kepada Allah ; iaitu dengan memperbaharui niat yang betul untuk melakukan amal kebajikan.”

Sebagai seorang manusia, kita akan sentiasa diuji. Adakalanya dinding iman kita tidak cukup kuat sehingga ia runtuh dengan godaan syaitan yang tidak pernah berhenti. Kita amat beruntung kerana Allah membuka pintu taubatnya setiap masa selagi nyawa di kandung badan. Namun, peluang ini bukanlah tiket untuk menangguhkan taubat kerana ajal seseorang itu adalah rahsia Allah.

Rasulullah S.A.W bersabda:

“Tiap-tiap bani Adam itu membuat kesalahan, tetapi sebaik-baiknya orang yang banyak membuat kesalahan ialah orang yang banyak bertaubat.”

(Riwayat Tirmizi dan Ibnu Majah)
Seseorang yang ikhlas dalam taubatnya memperoleh banyak kebaikan . Antaranya ;

1. Dicintai Allah

Firman Allah S.W.T.

“Sungguh, Allah menyukai orang yang bertaubat dan menyukai orang yang menyucikan diri.”

Al-Baqarah: 222

2. Menghapuskan Dosa-Dosa

Firman Allah S.W.T ;

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Tuhan kamu akan menghapus kesalahan-kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Allah tidak mengecewakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama dengannya; sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka berkata, “Ya Tuhan kami, sempurnakanlah untuk kami cahaya kami dan sempurnakanlah kami; sungguh Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.”

At-Tahrim: 8

3. Menjauhkan Diri Daripada Lingkungan Keburukan

Allah S.W.T berfirman ;

Dan barangsiapa tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.”

Al Hujurat: 11

4. Mendapat Kejayaan Di Dunia Dan Di Akhirat

Allah S.W.T berfirman ;

” Dan bertaubatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung.”

An-Nur: 31
Allah S.W.T juga berfirman ;

“ Maka, ada pun orang yang bertaubat dan beriman, serta mengerjakan kebajikan, maka mudah-mudahan dia termasuk orang yang beruntung.”

(Al-Qasas: 67)

5. Mengubah Dosa Kepada Kebaikan

Allah S.W.T berfirman;

“ Kecuali orang-orang yang bertaubat dan beriman dan mengerjakan kebajikan; maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebaikan. Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.”

Al-Furqan:70

6. Mendapat Ganjaran Daripada Allah S.W.T

Allah S.W.T berfirman ;

“ Maka aku berkata (kepada mereka), ‘Mohonlah ampunan kepada Tuhanmu, sungguh, Dia Maha Pengampun. Nescaya dia akan menurunkan hujan yang lebat dari langit kepadamu. Dan Dia memperbanyak harta dan anak-anakmu, dan mengadakan kebun-kebun untukmu dan mengadakan sungai-sungai untukmu.”

Nuh: 10-12

7. Membuang Kekosongan Hati Dan Mendekatkan Diri Kepada Allah

Firman Allah S.W.T ;

“ Maka segeralah kembali kepada (mentaati) Allah. Sungguh aku pemberi peringatan yang jelas dari Allah untuk mu.”

Az-Zariyat:50

8. Mensucikan Hati

Firman Allah S.W.T ;

“ Sekali-kali tidak! Bahkan apa yang mereka kerjakan itu telah menutupi hati-hati mereka.”

Al-Mutaffifin: 14

Apa jua yang kita lakukan pastikan ia adalah untuk mendekatkan diri kita kepada Allah S.W.T. Begitulah jua dengan taubat. Taubat membuahkan rasa takut dan harapan, pergantungan dan kesyukuran kepada Allah.

Ia menaikkan satu lagi tingkat keimanan yang kita tahu adakalanya naik dan adakalanya turun. Kita perlu menjaga iman agar bila sampainya masa untuk kita meninggalkan dunia ini, kita pergi dengan keampunan dari Maha Pengampun.

 

Via:mediagempak.com | tazkirah.net