SUBHANALLAH !! Saksikan Kebesaran Allah, Air Terjun Bawah Laut Di Kepulauan Lautan Hindi & Garisan Yang Memisahkan Siang Dan Malam Yang Berjaya Dirakam..

Mauritius adalah sebuah negara kepulauan di Lautan Hindi kira-kira 2,000 kilometer (1,200 batu) di lepas pantai tenggara benua Afrika.

Mauritius pertama kali ditemui oleh bangsa Arab pada 975 Masehi, kemudian oleh Portugis antara 1507 dan 1513. Sejak itu setelah tempoh penggantian dan penjajahan antara Perancis, Belanda dan Inggeris. Pulau ini menjadi republik pada tahun 1968.

Terletak di hujung Barat pulau, anda akan menemui sebuah ilusi yang menarik. Bila dilihat dari atas, larian pasir dan endapan lumpur mencipta ilusi ‘air terjun bawah laut’. Pandangan satelit (seperti terlihat pada screenshot Google Maps) sama-sama dramatik, pusaran air kelihatan muncul di pantai

 

Inilah Garisan Yang Memisahkan Siang Dan Malam Yang Berjaya Dirakam..

Pihak pentadbiran Aeronautik dan Angkasa Kebangsaan (NASA) telah berjaya merakam gambar yang cukup mengagumkan, iaitu garisan lembut yang memisahkan siang dan malam. Gambar tersebut diambil oleh beberapa satelitnya yang berada tepat diatas Benua Afrika bahagian utara dan Eropah. Nampak lampu-lampu masih menyala di bahagian Bumi yang masih gelap.

Bahagian atas eropah barat, boleh nampak pulau UK dan Ireland.. bawah afrika nampak morocco.

Setelah pelbagai usaha dilakukan oleh para saintis dengan menggunakan satelit dan komputer dua tahun yang lalu, mereka berjaya mendapatkan gambar yang menunjukkan kawasan antara siang dan malam dibumi.

Perhatikan gambar di atas yang mengkagumkan ini yang memperlihatkan malam dan siang sekaligus.

Gambar tersebut diambil ketika waktu fajar. Mereka menjumpai ada garis lembut yang memisahkan antara siang dan malam tersebut. Kenyataan ini telah disebutkan dalam Al Quran sejak 14 abad yang lalu.

Gambar ini pula memberikan gambaran yang menakjubkan tentang fenomena “bercampurnya” antara siang dan malam. Ada benang yang sangat tipis yang memisahkan malam dan siang di sempadan antara keduanya.

Fenomena yang membuat kagum para saintis. Dan tidak ada bahasa yang sesuai untuk menggambarkan fenomena unik ini kecuali firman Allah Ta’ala:

ذلك بأن الله يولج الليل في النهار ويولج النهار في الليل وأن الله سميع بصير * ذلك بأن الله هو الحق وأن ما يدعون من دونه هو الباطل وأن الله هو العلي الكبير

“Yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya Allah (berkuasa) memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan bahwasannya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. (Kuasa Allah) yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya Allah, Dia-lah (Tuhan) Yang haq dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain Allah, itulah yang batil , dan sesungguhnya Allah, Dia-lah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar “. [QS. Al Hajj ayat 61-62]

Subhanallah …

Allah SWT berfirman dalam surah Al-Baqarah tentang garis pemisah ini:

Yang bermaksud: ‘dan makanlah serta minumlah sehingga nyata kepada kamu benang putih (cahaya siang) dari benang hitam (kegelapan malam), iaitu waktu fajar’. (Surah Al-Baqarah ayat 187)

Sumber :http://sehinggit.blogspot.my