Anak DEDAH Makanan Kegemaran Datuk Seri Anwar Ibrahim, tak sangka langsung!

Puteri keempat Datuk Seri Anwar Ibrahim, Nurul Iman juga merasai keperitan dan perasaan seperti adik dan kakak-kakak tersayang apabila menyaksikan peristiwa bapa tersayang ditahan dikediaman keluarganya ketika usianya baru mencecah 8 tahun.

“Ya benar, semasa itu saya berumur 8 tahun. Saya tidak tahu apa telah terjadi dan tertanya tanya ke manakah papa akan dibawa ketika itu. Saya ingat pada malam papa ditangkap, kami adik beradik dan sepupu menunggu di bilik tidur di tingkat atas. Tidak tahu apa yang telah terjadi,” ujar Iman memula bicara mengenang kembali peristiwa hitam itu.

“Selepas itu saya dan adik beradik di minta turun ke bawah dan pada masa yang sama terdapat ramai orang di rumah. Saya didukung oleh anggota polis yang bertopeng dan terasa benda tajam di bahagian perut. Kemungkinan benda tajam itu adalah senjata anggota polis tersebut.

Polis itu masukkan saya ke dalam van bersama adik beradik saya kecuali kak Ilham kerana dia tertinggal di rumah. Saya tertidur di dalam van kerana lewat malam pada masa itu. Semasa saya bangun, kami berada di balai polis dan mama sedang bercakap dengan pihak polis.

Pada esok hari, papa tiada di rumah. Mama suruh kami adik beradik pergi ke sekolah seperti biasa. Semasa kami dapat tahu bahawa kami boleh jumpa dengan papa di mahkamah, Saya ingat lagi rasa takut dan risau terhadap papa. Saya bertanya, kenapa mata papa hitam?

Saya melihat muka papa masih terukir senyuman walaupun matanya lebam. Kak Ilham, Hana dan saya dakap papa dengan kuat. Papa beritahu kami jangan sedih walaupun papa sakit. Sentiasa bersama dan kuatkan diri dan itulah apa yang kami buat.

Semangat kekeluargaan inilah yang menjadi pembakar semangat untuk terus mengharungi dugaan ini,” ujar Nurul Iman yang menjadikan pengalaman masa kecilnya sebagai dorongan untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang psikologi.

CEKODOK BUAT PAPA

Sambil memanjatkan kesyukuran setelah hampir 20 tahun perjuangan menuntut keadilan untuk bapa tersayang, Iman juga tidak sabar untuk meraikan Aidilfitri tahun ini dengan ahli keluarganya yang lengkap.

“Kami sentiasa beraya di Kuala Lumpur di mana kami akan mengunjungi keluarga papa dan mama. Menyentuh aktiviti raya pula, saya rasa tidak banyak akan berubah. Namun, saya sangat teruja dan bersyukur bahawa kami sekeluarga dapat luangkan masa bersama dan papa akhirnya berada di sisi kami.

Papa suka makan cekodok, walau ada banyak hidangan untuk Raya, kami pastikan cekodok mencukupi untuk hidangan papa,” ujar Iman yang berkongsi minat memasak bersama kakaknya Ilham.

Menyentuh pula persiapan untuk menyambut Aidilfitri, menurut Iman segala persiapan telah dilakukan secara berperingkat kerana tidak mahu tergesa-gesa menguruskan persiapan dengan jadual kerja yang agak padat.

“Alhamdulillah, persiapan sudah dilakukan lebih awal kerana segala pakaian sudah siap sejak tahun lalu. Apa yang penting dapat memanfaatkan waktu sepenuhnya dengan papa dan keluarga sebelum semua kembali sibuk dengan urusan masing masing.

Tambahan pula, setelah sekian lama anggota keluarga kami tidak lengkap, jadi Syawal kali ini kami dapat meraikan bersama-sama dengan rasa penuh kesyukuran,” ujar wanita berusia 27 tahun ini.

Ditanya mengenai nasihat yang sering dititipkan oleh kedua ibubapanya dalam menempuhi cabaran, menurut Iman pesanan papa dan mama supaya sentiasa bersabar dan bertakwa menjadi pegangan hidupnya untuk berfikiran lebih rasional dalam setiap tindak tanduk dan keputusan.

“Papa dan mama selalu berpesan bahawa sentiasa bersabar dan bertakwa kerana segala yang berlaku adalah sebahagian dari percaturan Allah SWT. Keperibadian papa dan mama yang sentiasa cekal memberi teladan yang baik untuk kami adik-beradik. Saya sentiasa berfikir jika mama boleh melalui ujian yang sungguh perit itu, maka takkan saya tidak boleh melakukan perkara yang sama,” ujar Iman mengukit senyuman penuh makna.

Sumber:https://www.nona.my